Categories
Uncategorized

Meninggalnya Ratu Elizabeth II Yang Sudah Sering Dipertanyakan

Tidak jarang rumor tentang kematian Ratu Elizabeth menjadi berita utama, tetapi kali ini, berita itu benar: Ratu Elizabeth sudah meninggal.

Ratu Elizabeth II meninggal “dengan damai” di rumahnya di Balmoral, Skotlandia, pada 8 September 2022, Istana Buckingham mengumumkan dalam sebuah pernyataan. Dia berusia 96 tahun. “Sang Ratu meninggal dengan tenang di Balmoral sore ini,” bunyi pernyataan resmi. Pernyataan itu melanjutkan, “Raja dan Permaisuri akan tetap di Balmoral malam ini dan akan kembali ke London besok.”

Berita itu muncul beberapa jam setelah Buckingham Palaxe mengumumkan bahwa Ratu ditempatkan “di bawah pengawasan medis” karena “keprihatinan” dari dokternya. “Menyusul evaluasi lebih lanjut pagi ini, para dokter Ratu mengkhawatirkan kesehatan Yang Mulia dan merekomendasikan dia untuk tetap berada di bawah pengawasan medis,” bunyi pernyataan itu saat itu. “Sang Ratu tetap nyaman dan berada di Balmoral.” Istana juga mengkonfirmasi bahwa Pangeran Charles, Camilla Parker Bowles dan Pangeran William segera diberitahu tentang kesehatan Ratu. “Yang Mulia Pangeran Wales dan Duchess of Cornwall telah melakukan perjalanan ke Balmoral,” kata istana.

Berita itu juga muncul kurang dari setahun setelah desas-desus kematian Ratu Elizabeth muncul pada Februari 2022 ketika situs gosip, Hollywood Unlocked , mengklaim bahwa raja meninggal pada usia 95 tahun. Klaim publikasi itu muncul hanya beberapa hari setelah laporan mengkonfirmasi bahwa Ratu telah dites positif COVID-19 setelah melakukan kontak dekat dengan putra sulungnya, Pangeran Charles, yang juga tertular virus pada awal bulan. Menurut Hollywood Unlocked, sang Ratu “ditemukan tewas” setelah dia dijadwalkan menghadiri pernikahan.

“Dengan sangat menyesal kami memberitahukan kepada Anda bahwa Ratu Elizabeth dari Inggris telah meninggal,” demikian bunyi laporan mereka saat itu. “Sumber yang dekat dengan Kerajaan Kerajaan memberi tahu kami secara eksklusif bahwa Ratu Elizabeth telah meninggal. Dia dijadwalkan untuk menghadiri pernikahan editor Vogue Inggris Edward Enninful, tetapi ditemukan tewas.

Meskipun situs tersebut tidak mengutip sumber resmi istana, CEO dan pendiri Hollywood Unlocked Jason Lee menggunakan Twitter untuk mendukung klaim outlet tersebut. “Kami tidak memposting kebohongan dan saya selalu mendukung sumber saya,” tulisnya saat itu. “Menunggu pernyataan resmi dari istana.” Kemudian, CEO mengulangi pendiriannya di Instagram , menulis, “Saya tidak pernah berbohong;” “Saya tidak pernah salah;” “Saya mempercayai sumber saya;” dan “Saya belum melihat pernyataan resmi dari istana yang mengatakan sebaliknya,” dalam daftar bernomor. Terlepas dari pernyataan Lee, bagaimanapun, berita kematian Ratu pada saat itu adalah palsu.

 

Apa yang terjadi ketika Ratu Elizabeth meninggal?

Apa yang terjadi ketika Ratu Elizabeth meninggal, tepatnya? Ketika saatnya tiba, istana memiliki rencana terperinci—disebut “Operasi Jembatan London”—yang akan dieksekusi setelah kematian Ratu.

Ketika Ratu meninggal, berita kematiannya pertama-tama akan dibagikan menggunakan frasa kode, yang dianggap sebagai “Jembatan London runtuh,” di antara pejabat pemerintah. Orang-orang yang diberi tahu kemungkinan akan mencakup perdana menteri, sekretaris kabinet, dan pejabat senior lainnya. Selain itu, berita kematian Ratu akan dibagikan kepada pemerintah di mana dia menjadi kepala negara, bersama dengan negara-negara Persemakmuran di mana dia masih dianggap sebagai boneka simbolis.

Setelah pejabat pemerintah diberitahu, berita kematian Ratu akan diumumkan kepada publik melalui newsflash ke British Press Association. Istana juga akan mulai menggelar pertunjukan berkabung, termasuk gambar hitam di semua akun media sosial, pernyataan bersama di situs web resmi dan pengumuman kematian kulit hitam yang disematkan di gerbang Istana Buckingham. Keluarga kerajaan dan perdana menteri diperkirakan akan mengeluarkan pernyataan resmi mereka. Nanti malam, putra tertua Ratu—Pangeran Charles—akan menyapa dunia sebagai raja baru Inggris.

 

Bagaimana Ratu Elizabeth meninggal?

Bagaimana Ratu meninggal? Ratu Elizabeth II meninggal “dengan damai” di rumahnya di Kastil Balmoral di Skotlandia pada sore hari tanggal 8 September 2022. Dia berusia 96 tahun. Istana Buckingham mengkonfirmasi kematiannya dalam sebuah pernyataan. Dia akan digantikan oleh putranya, Charles, Pangeran Wales, yang sekarang akan menjadi Raja Charles III. Istri Charles, Camila, Duchess of Cornwall, sekarang akan menjadi The Queen Consort. “Sang Ratu meninggal dengan tenang di Balmoral sore ini,” bunyi pernyataan Istana Buckingham. “Raja dan Permaisuri akan tetap di Balmoral malam ini dan akan kembali ke London besok.” Kematian Ratu terjadi beberapa jam setelah Istana Buckingham mengumumkan bahwa dia telah ditempatkan di bawah “pengawasan medis” karena “kekhawatiran” dari dokternya. “Menyusul evaluasi lebih lanjut pagi ini, Dokter Ratu prihatin dengan kesehatan Yang Mulia dan telah merekomendasikan dia tetap di bawah pengawasan medis, ”kata Istana Buckingham saat itu. “Sang Ratu tetap nyaman dan berada di Balmoral.” Pernyataan itu melanjutkan, “Yang Mulia Pangeran Wales dan Duchess of Cornwall telah melakukan perjalanan ke Balmoral.”

Setelah Ratu meninggal, Charles—pewaris takhta kerajaan Inggris dan putra tertua Ratu dengan mendiang suaminya, Pangeran Philip—menghormati ibunya dalam sebuah pernyataan di Twitter resmi Keluarga Kerajaan. “Kematian ibuku tercinta, Yang Mulia Ratu, adalah momen kesedihan terbesar bagi saya dan semua anggota keluarga saya,” bunyi pernyataan itu. “Kami sangat berduka atas meninggalnya seorang ibu yang berdaulat dan sangat dicintai. Saya tahu kehilangannya akan sangat dirasakan di seluruh negeri, Alam dan Persemakmuran, dan oleh banyak orang di seluruh dunia. Selama masa berkabung dan perubahan ini, saya dan keluarga saya akan dihibur dan ditopang oleh pengetahuan kami tentang rasa hormat dan kasih sayang yang mendalam yang dipegang oleh Ratu secara luas.”

Ratu dikelilingi oleh anggota keluarga kerajaan Inggris pada saat kematiannya. Bersama Charles dan Camila, putra kedua dan ketiga Ratu bersama Philip—Pangeran Andrew dan Pangeran Edward—terlihat tiba di Bandara Aberdeen di Skotlandia tak lama sebelum kematiannya. Istri Pangeran Edward, Sophie, Countess of Wessex, juga terlihat tiba di bandara, serta cucu tertua Ratu, Pangeran William. Cucu tertua kedua Ratu, Pangeran Harry, tidak terlihat di Kastil Balmoral sampai beberapa jam setelah kematiannya. Dia melakukan perjalanan dari Jerman, di mana dia dan istrinya, Meghan Markle, mempromosikan Invictus Games, ke Skotlandia. Meghan, pada bagiannya, tidak bergabung dengan Harry di Kastil Balmoral dan tetap di Jerman pada saat kematian Ratu. Istri William, Kate Middleton, juga tidak hadir di Kastil Balmoral dan tinggal di Windsor, Inggris,

 

Categories
Uncategorized

Hello world!

Welcome to WordPress. This is your first post. Edit or delete it, then start writing!